Ulala, Selamat Datang di FK. Jebakan Batman!!!

Saya tidak mengira loh, di FK akan sesadis ini. Saya lebih suka pelajaran eksak. Sekali mengerti, tidak perlu banyak belajar pasti bisa. kalau di fk bagaimana? maan!!! Baca sekali aja ga ngerti, berulang kali juga ga ngerti-ngerti. Gini nih anak yang kebiasaan ngerti rumus sekali lalu ga mau buka buku lagi. Oalaaah.. Di fk kan bukunya tebel-tebel. jengjengjeng..

logo-fmpspd-2

Ya gitu lah. Kuliah di fk selamat ko. Tapi jiper ga sih? haha. Cuma gitu deh, baru kerasa pas koas kenapa dulu belajarnya ga maksimal pas s.ked. And again, basicnya kurang bener. Anatomi fisiologi patofisiologinya kurang maks pas s.ked. Mau gamau sekarang nyempetin untuk baca-baca lagi kan.

Okelah s.ked belajarnya masih belum maks. Tapi saya bersyukur karena :

1. karena baca buku kedokteran itu membosankan, jadinya saya mulai punya hobi baca buku non fk ya. ahahaha. kenapa ga yang lain? anak-anak fk itu super produktif. jadinya, walalupun mau cari pelarian, tapi saya ga mau kalau saya ga memanfaatkan waktu dengan baik. Entah kenapa sejak di fk semua hal selain belajar kedokteran jadi menarik. Tidur menarik, makan menarik, beres-beres kamar menarik, bahkan diam pun jauh lebih menarik. Ckck.. Tapi justru saya nemu hobi baru, baca buku bukan kedokteran. Hehehe.

2. Di fk sekali baca belum tentu mengerti. Ga terlalu suka baca (buku fk) sih. Hampir kepikiran pindah teknik aja. Tapi ga kebayang kalo di teknik mungkin saya masih terjebak dengan kebiasaan  belajar saya yang asal-asalan. xixixi

ini dia jebakan yang saya syukuri.

Saya ga suka belajar di fk karena belajarnya harus baca berulang kali, hapalan mati –> Tapi keinget nanti tanggung jawab sama pasien –> Mau gamau maksain belajar –> Walau ga menyenangkan tapi dengan sabar dijalani –> Yes keluar dari lingkaran malas setan, yes karena lelah mencari ilmu bisa jadi amal ibadah

Dunia Anak Ambis

Gitu deh, anak FK ambis-ambis (ambisius).

Ambis dimananya? Kira-kira, secara umum terdapat beberapa jenis keambisan pada anak fk, diantaranya :
– yang udah begadang begadang bilang belum belajar adaa~
– Yang ikut organisasi ini itu buat nambahin cv ada
– yang ambis research dan exchange ada

Nah saya masuk yang mana ya? hehehe. Kayanya ga masuk yang ketiganya deh. Tapi saya jadi malu kan karna masih kurang berprestasi. Mau exchange kepentok bahasa inggris yang masih belepotan. Mau research skripsi aja nangis-nangis. wkwkwk.. Tapi gara-gara lingkungan yang “keras”, tentu muncul rasa ingin jadi lebih baik juga dong. Bedanya ya.. ambisi saya lebih ke hal-hal yang ga penting. Ambisi pengen langsing lah.. pengen belajar ini itu lah, pengen jadi calon istri idaman lah, pengen lari jarak jauh lah.. ahaha..

Saya tahu saya harus belajang sungguh-sungguh supaya jadi dokter yang baik
Saya tau saya harus jadi seorang yang cerdas dan mau belajar supaya jadi teladan buat anak-anak saya kelak
Dan biarlah ambisi-ambisi sepele saya bikin semangat tetep membara, membuat beban yang sebenarnya jadi tidak begitu terasa.

Apalagi dong yang didapet di fk selain hobi dan ambisi yang nyeleneh?

1. Kebiasaan baca

Apapun yang tidak berbau fk jadi menarik. hehe. Termasuk buku non fk , yang serius boleh, yang lucu boleeh banget. Baca buku itu menyenangkan karena selain membaca, pikiran dan imajinasi juga bercerita.Selain baca buku, saya suka baca artikel yang tidak ilmiah. hehehe

2. Kebiasaan belajar dimanapun kapanpun

Gila sih ya emang gara-gara tuntutan di FK, dan gara-gara keseringan ketiduran, jadinya mau gamau menebus dosa dengan belajar di waktu yang tersisa. Bisa belajar di angkot di cafe, di mall. Harinya pun bisa Senin, bisa Minggu, hari libur juga happy-happy saja jika digunakan untuk belajar. Selagi bisa belajar ya dimaksimalkan. Gila sih mau gamau jadi kebiasaan. Hahaha. Cuma memang kalau sudah waktu tidur itu tidak bisa diganggu ya. Hehe. Mau weekend mau weekday. Ada satu hari yang biasanya digunakan untuk hibernasi, tidur sampai kenyang lalu siangnya nonton FTV. Ehehe.Hiburannya ga cerdas banget.

 

3. Kebiasaan untuk memanfaatkan waktu dan waktu luang

Nah ini dia. Sejak di fk jadi bener-bener manfaatin waktu. Kalo ga belajar, bisa dipake baca buku, tilawah, ato kalau memang butuh hiburan ya hiburan. Ada waktu ketemu temen juga bener-bener dimanfaatin. Kalo di angkot juga ga bengong doang. Kan di angkot bisa baca, atau dengerin lagu atau murattal, ato kalo udah cape dan pusing bisa merem sambil dzikir. Sebenernya ini dapet pengaruh gede karena buku-buku yang dibaca dan kegiatan mentoring juga sih. Pokoknya jadi belajar banget supaya waktu yang ada bisa dimanfaatkan.

4. Terbiasa untuk membuat planning dan membuat evaluasi

Ini dia ritual wajib. Me time yang butuh banget dilakukan. Pokoknya dalam setiap minggu minimal butuh beberapa jam buat corat coret di kertas bikin planning, terus evaluasi tentang apa yang udah dilakuin. Misalnya belajar gimana? Apa yang dijalani udah sesuai dengan target belom? Ato kadang jadi mikirin juga masa depan mau gimana dan apa yang harus dilakukan buat mencapai itu. Bahkan sesepele mikirin kegiatan buat mengisi waktu luang di sela waktu gabut dek koas. Dan seringnya bikin jadwal sih. Jadwal belajar, ato agenda harian, agenda lari. Kadang bikin pritilan kalo lagi ada terget mau lari ato lagi ngatur uang ato pola makan. Segala embel-embel seringnya dipikirin sih. Heu

5. Jadi tau cara belajar yang paling pas

Karena tuntutan belajar yang tinggi, mau gamau awalnya nyoba berbagai cara yang pas buat belajar.

saya sih orangnya kinestetis. Jelas dikasih kuliah yg isinya ngomong doang saya bakalan tidur. Dikasih buku tebel juga tidur. Orang kinestetis harus praktek sendiri ato nulis. Tapi, kalo koas ternyata pekerjaan baca tulis jadi membosankan. Dan mungkin cara belajar ketika saya mau SNMPTN dulu juga sudah tidak sesuai lagi. Karena kan sekarang sudah bukan belajar teori lagi. Bukan hanya sekedar tahu atau mengerti. Tapi harus dipahami, dijiwai.

Lebih seru praktek dilapangan dan ketemu pasien. hehehe. Atau mendengarkan langsung dari perseptor dan residen. hehehe. Tapi tetep harus belajar kaan. Sempet stres juga karna ga mood belajar dan beneran sempet di fase flight mechanism. Akhirnya curcol deh sama sama temen yang sama-sama anak FK juga. Akhirnya, sekarang nemu cara belajar yang menyenangkan.

Menulis, adalah cara belajar paling menyenangkan versi saya

Saya biasanya harus nulis kalau memang harus mengerti sesuatu. Tapi kali ini ko rasanya masih ga nempel ya. Saya sempet flight mechanism juga, sempet gamau buka buku dan memilih untuk tidur, tidak perduli. Haha.. Stres juga sih, karena kan sebagai calon dokter tetep butuh nutrisi kan, akhirnya setelah curcol, teman saya benkadapih bilang, ” bisa tuh kamu nulis tentang pasien-pasien kamu di stase jiwa.”

Wah iya juga ya. Udah lama juga saya ga nulis. Ini bukan nulis di atas kertas kaya biasa ya. tapi menulis untuk membuat sebuah cerita. mau gamau kalo mau nulis harus baca juga kan.  Malah jadi ga kerasa udah baca banyak banget, lebih nempel pula. Karena ketika kita menulis, ketika kita berusaha untuk menceritakan, kita memerlukan usaha yang berbeda dari belajar pada umumya. Ketika membuat cerita, kita akan berusaha mengerti sebelum menulis. Kita juga akan berpikir berulang kali untuk membuat tulisan yang dapat dipahami oleh orang lain yang membaca. Jadinya kita bisa belajar pada saat kita melakukan kegiatan yang disukai. Bacaan yang begitu banyak justru tidak terasa karena saya lebih terfokus untuk mencari bahan yang tepat untuk tulisan yang akan dibuat.

Belajar ga harus susah-susah kan? Setiap orang punya caranya sendiri supaya bisa belajar dengan cara yang menyenangkan. Walau menemukan itu perlu waktu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s