Have Fun

Akan selalu ada pelajaran bagi orang yang mau membuka dirinya.

Stase jiwa adalah stase paling demot dalam perjalanan koas saya selama tiga bulan. Biasanya, jika stase kecil berlangsung selama tiga minggu, minggu pertama adalah minggu adaptasi, minggu berikutnya waktunya belajar, minggu ketiga tentu saja waktunya ujian dan judisium. Nah, kali ini minggu pertama dan kedua adalah minggu super demot. Asli

Saya baru sedikit semangat belajar pas minggu ketiga. Itupun karena mau ujian. Tapi saya ingat-ingat lagi, kelak di puskesmas, 70% pasien yang akan saya temui akan mengalami gangguan jiwa. Entah mereka terkena depresi, gangguan cemas, atau gangguan jiwa berat seperti skizofrenia.

Okelah, minggu ketiga saya belajar. Sistem kebut tiga hari. Minggu ketiga saya banyak belajar di poli sih. Banget.
Residennya udah paling dewa sih baiknya. Tapi ya gitu, kitanya yang harus aktif nanya. Saya banyak dapet ilmu terutama tentang pengobatan. Hehe ilmu hitam gitu deh, alias the art of the medicine.

Kemaren saya disepet dr Neljun gara-gara ga berani nanya pasien. Nah kali ini pas berani edukasi pasien, eh pasiennya ternyata udah kena gangguan waham menetap selama 18 tahun. Alamaaakkk.. Susah kali ngomongnya. Tapi ya gitu lah. Saya lagi fase pasrah. Belajarnya kali ini difusi dulu yaa..

Tapi ini nih yg saya suka. Belajar di koas itu susah-susah gampang. Selama ga males ke poli insha Allah ada aja sih pelajarannya. Tinggal perhatiin.. Terus bandingin sama teori. Ya aga-aga beda sih. Tapi ya gitu.. Rasanya seneng aja. Hahaha. Saya seneng karena saya belajar apa yang perlu saya tahu.

Seems like I just found my confident..

Kedepannya pasti dong harus lebih rajin belajar. Tapi saya seneng banget karena baru aja nemuin cara yang paling cara suka. 🙂

Versi saya sih ya. Pertama buka diri, niatkan buat belajar. Kedua, siapkan telinga untuk mendengar dan pulpen untuk mencatat. Ketiga, renungkan dan coba mengerti. Don’t try to memorize it…. Boleh lah inget2 dmn kita nyatet. Jd nanti kalo lupa, bisa buka buku lagi. Yeeaay.. Sebenernya kenapa saya jadi enjoy belajarnya karena saya ngelepas semua beban. Belajarnya ya harus senyaman mungkin. Nikmati.. Serap segera apa yang harus diserap.

Nah, selain tentang pengobatan ya. Saya diajarkan tentang bagaimana cara menjaga kepercayaan pasien. Ya semacam ilmu-ilmu yang ga akan ada di buku lah.

Enjoy coass!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s