Masa Kecilku

image

Wa ngerasa ba to the per, alias baper ketika mendengar lagu “Masa Kecilku” yang dinyanyikan secara perfect oleh Payung Teduh.

Bahasa Cinta Mama

Mama mungkin bukan seorang Ibu yang sweet yang bisa diajak ngedate sama anaknya. Mama adalah wanita super sibuk yang bikin wa takut akan menjadi sosok yang sibuk seperti beliau kelak. Tapi mama adalah orang yang ngorbanin seluruh waktunya buat wa dan membuat wa menjadi seperti saat ini.

Lirik lagunya menusuk ke hati.

“Terkenang masa-masa kecilku
Senangnya aku selalu dimanja
Apa yang kuminta selalu saja ada
Dari mama dari papa
Cium pipiku dulu”

Saat wa berusia 20++, wa masih seperti dulu, bebal dan tidak bisa dinasehati. Dan seketika lagu ini menusuk suk suk… Mama selalu melarang wa melakukan hal-hal ekstrem atau bepergian jauh. Sebagai anak yang punya penasaran tinggi wa selalu mempertanyakan dan menganggap mama sebagai orang yang ga asik. ASLI!

Wa muter lagu ini dua hari berturut-turut dan akhirnya wa sadar, betapa mama selalu ngorbanin banyak hal buat wa.

– Wa ingat pas dulu kelas 2 SD diajak jalan-jalan ke IP. Wa beli ayam McD, mama cuma makan sisa makanan wa sama adek doang. Katanya takut ga cukup uangnya. Dulu waktu itu wa juga pengen nyoba Ice skating. Mama langsung ngajak pulang begitu tahu harga main plus pelatihanya itu sekitar 75rb perjam.

– Wa ingat selalu berdebat dan sering ga setuju sama pemikiran nene, kakek, tante, dan om. Dan lagu ini lagi-lagi bikin wa sadar.. kemana ja lau dung?
Mama bilang, dulu kakek sama nenek dateng jauh-jauh ke Ciwidey beliin wa TV. Gara-gara pas usia 1 tahun wa nangis-nangis kalo ga nonton TV di rumah tetangga. Tante yang selalu ngasih apa aja yang keponakannya mau. Om yang dulu seing nganter-nganter pas wa kecil. Semoga lo ga lupa itu ya dung!

– Mama pernah cerita, dulu sisa uang di saku cuma seribu. Cukup buat naik ojek pulang. Itu sekitar SMP. Wa bener-bener ga tau ada cerita tragis kaya gini. Padahal waktu itu wa di les in sama mama di LIA.

Dulu, sesusah apapun mama.. Mama selalu mengutamakan wa. Semua yang mama lakuin itu buat semuanya buat wa. Wa di les in ini itu, entah apa ya tujuanya menurut mama. Yang pasti manfaatnya sangat wa rasakan sekarang.

Wa juga selalu sebal karena mama selalu sibuk… bahkan sampai sekarang. Tapi sekarang wa jadi sadar.. apa yang selama ini wa nikmati adalah hasil kerja keras mama. Meski mama sibuk.. kesibukan mama lah yang membentuk wa jadi seperti sekarang. Mama membuat wa jadi orang yang mandiri, kritis, dan tahan banting. Mungkin wa selalu selamat dari segala marabahaya karena doa-doa mama. Mungkin nilai wa selalu aman meski wa malas belajar juga karena doa-doa mama.

Mama ga akan suka wa nulis ini dan orang jadi tahu. Tapi biarlah orang tahu jika, keadaanlah yang membentuk kita menjadi seperti saat ini. Mama lah yang membuat wa menjadi seperti saat ini. Butuh waktu lama untuk bisa menyadari kalau wa terlalu menuntut banyak dari mama, tapi wa ga menyadari mama melakukan semua pekerjaannya buat wa.

“Inginku kembali ke masa yang lalu
Bahagianya dulu waktu kecilku
Kudengar cerita mama papa bilang
Aku lincah lucu waktu kecilku..”

Entahlah dulu wa kecil seperti apa. Yang pasti, ketika besar wa tumbuh menjadi wanita independen yang lebih sering membangkang. Hehe.. Mama dan wa hidup di zaman yang berbeda. Wa membangkang ketika mama melarang wa ikut organisasi. Wa ga nurut ketika mama melarang wa ikut kepanitiaan ini itu. Wa lebih banyak minta izin ke ayah karena mama terlalu banyak melarang. Hehe.. peace mom!

Ketika wa scroll-scroll facebook dan wa ngeliat foto-foto senior dengan jas dokter masih baru yang mentereng, seketika wa jadi pengen cepet-cepet lulus. Entahlah apa yang bisa wa persembahkan untuk mama selain kelulusan wa.

Suatu hari tante cerita, katanya mama penasaran belum pernah liat wa pake jas putih di RS. Nah, suatu hari, pas mama nengok temennya, wa langsung nyusul kesana. Waktu itu jasko wa udah taro di tas. Tapi ga ada salahnya wa pake karena mama belum pernah liat sama sekali. Wa ketemu beliau dan temennya. Jadi, udah pernah liat kan mah? 🙂

Mama wa aja bentukannya kaku di luar. Dalemnya beuhh.. Super fragile, sama kaya anaknya. Hehe.

Wa terlalu lemot untuk menyadari kebaikan mama yang semua orang juga tahu itu. 🙂

Sekarang wa berdamai dengan diri wa sendiri. Wa sadar semua yang mama lakukan hanya untuk memastikan wa aman, nyaman, dan hidup dengan layak. Meski kita akan masih banyak berdebat, sekarang wa akan mengalah beberapa kali, mungkin hehe. Karena wa tahu pemikiran kita mungkin berbeda. Ya maklum lah mama lahir tahun 70 an ya. Wkwkwk.

Terima kasih banyak untuk semua kesempatan yang mama beri. Terima kasih telah mendidik wa. Terima kasih telah sabar luar binasa. Ga kebayang nanti anak wa bakalan sebebal apa ya. Wkwkwwk

Semoga wa bisa jadi anak sholehah dan jadi anak yang membanggakan untuk mama. Amin..

Ps: orang tua kita berusaha melakukan yang terbaik untuk kita, dengan caranya. Semoga kita tidak menjadi pelupa. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s