Belajar Bahasa (Curcol)

Minggu lalu saya berkenalan dengan dua bule asal Belanda, Ilkeu dan Sandra. Hari pertama, mau ngobrol pake bahasa Inggris takut banget, takut salah. Tapi ya mulai nanya dikit-dikit walau kaku banget.

Beberapa hari berikutnya, dikit-dikit mulai nanya-nanya dan ngajak ngobrol seputar kegiatan mereka di Belanda, pake bahasa Inggris lah ya. Hahaa. Pokoknya sekeluarnya aja lah. Tensis pabaliut lalala pokoknya yang penting ngomong.

Eh, taunya Ilkeu ngomong, “Kamu bagus ko bahasa Inggrisnya. Kamu bisa ngomong bahasa Inggris.”

Ya mungkin bukan bahasa yang baik dan benar, tapi setidaknya bisa komunikasi.

Waktu awal koas, saya punya target buat belajar conversation. Aga – aga nyesel soalnya pas dulu SMP – SMA les itu ga pernah latihan bener – bener, asal lewat doang. Pas udah gede baru kerasa nyeselnya deh. Jadi intinya, saya bertekad mau mulai ningkatin kemampuan bahasa Inggris.

Hajar weh hajarrr. Sejak pertengahan koas mulai nyoba-nyoba ngomong. Dan pas Ilkeu bilang gitu, saya dapet kesimpulan :

1. Ternyata, kalau kita berusaha dan nyoba terus, lama-lama bisa juga tanpa kita sadar.

2. Kalo kita sadar kemampuan kita masih jelek, kita akan terus belajar dan belajar

Saya juga jadi inget, dulu pas awal masuk kedokteran, rasanya pengen nangis karena:

1. Buku kedokteran pake bahasa Inggris
2. Materi kuliah juga pake bahasa Inggris

Saya nyoba-nyoba juga tuh, buka artikel-artikel di web yang english lah. Sehalaman aja ga tamat. Iya sih pernah les. Cuma karena ga dipake dan memang belajarnya kurang serius, jadi ga maks banget.

Pas di Waled, satu temen saya nanya pas saya lagi scroll – scroll artikel di web, “Kamu ngerti itu?”

Jadi, isi artikelnya semua bahasa Inggris. Dan saya anteng aja santai scroll – scroll. Nah saat itu saya sadar.. Ya Allah.. Waktu berlalu. Empat tahun lalu saya nangis – nangis. Alhamdulillah waktu empat tahun itu juga saya ditempa. Abis mau gamau, walau awalnya sehalaman textbook aja ga tamat, walau sehalaman textbook aja kudu buka kamus, alhamdulillah waktu berlalu dan ga semua kata perlu diartiin. Lama – lama jadi ngerti maksudnya apa. Sekarang alhamdulillah udah biasa baca textbook, udah biasa buka artikel english di web. Santai lah. Apalagi pas buku koas pindah ke bahasa Indonesia. Jadi berasa banget nyerepnya lebih cepet karena dulu kan harus mikir 2x.

Nah dulu juga kan karena dibiasakan jadi bisa tuh baca dalam bahasa Inggris. Jadi saya nantangin diri sendiri nih, perbaiki dong writing, listening, sama conversationnya. Duh PRnya banyak uga ya buu!!!

Insha Allah.. Bisa bisa bisa. Dicicil disambil ye ye ye. Subhanallah banget lah tiga hal itu memang sesuatu. Mana saya kalo listening teh gampang ngantuk. Hehee.. Tapi bisa, harus bisa, diusahakan harus bisa. Kemaren 4 tahun aja jadi lancar kan. Sekarang cuma perlu 4 – 5 tahun biar bisa cas ces cos dengan bahasa yang baik. Hehehe.

Notes :

Oh iya.. Mungkin orang lain belajar bahasa itu cepet banget ya. Nah.. Karena saya ga cerdas di bidang bahasa, jadi bagi orang kaya saya, belajar bahasa butuh waktu yang lebih lama. Gapapa.. Hehee. Se ma ngat !!!! 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s