“Disaster”

Kata-kata teh Agie begitu membuat saya tertohok. “Auto pilot banget, bekel dong. Bikin sendiri.”

Saat itu saya bawa jajanan dari supermarket untuk bekal ke kumpul-kumpul Nirwasita. Okelah, pagi ini ga boleh jadi robot. Setelah shalat Subuh, saya langsung ke dapur. Selama dua bulan terakhir biasanya saya masak : mie, sosis, nugget, atau telor ceplok. Keren kan?

Pagi ini, buka-buka kulkas, ngecek sayur dan bahan lain untuk masak. Bikin oseng labu siam deh, biar kaya manusia. Hehe. Kan labu siam itu biasa dimasak sama Ibu-Ibu di rumah. Masak yang hommy lah ya. Abis itu masak tahu goreng, sama sosis saus mentega (ceritanya). Sosis saus mentega itu bikin kangen SSC. :”(

Pas masak, jadi inget temen pas jaga cerita masakan istrinya yang dia bilang, “DISASTER”. Kata-katanya bikin parno masuk dapur sumpah. Yang, nanti aku masakin kamu telor aja lah ya biar aman? Hahahahhh..

Dua bulan ga masak, dan hmm semua feeling masak hilang. Disaster datang.

Labu siamnya awalnya keasinan. Okelah tambah garem kalo gitu. Duh kurang asin.. Okelah masuk garem. Dan rasanya asin banget plus kemanisan. Kalo mama bilang kaya kolek. Udah ditambah air juga tetep aja disaster. Dannnn.. Akhirnya semua kuahnya dibuang. Alhamdulillah jadi layak dimakan sendiri. Hahahahhh

How was the sausage end?

Lupa resep, pokonya masukin mentega sama kecap manis. Terus jadi ndak jelas rasanya. Pas ditambah saus sambal biar rasanya kaya sosis biasa terus makin rusak. Yasudah, tambah air. Tetep aja aneh. Jurus jitu kembali dilakukan. Buang airnya, ulang lagi masukin mentega dikit. Fyuuhhh aga mendingan lah ya. Perasaan dulu masak ga chaos-chaos amat. Hahahaa

Rule dari temen yang mengusung kata disaster, “Kalau eksperimen, bikinnya dikit aja buat satu orang.” Penyelamat hari ini adalah jeng jenggg AIRRRR saudara-saudara. Hahaha.

Tapi syukurlah happy ending ya. Bisa bawa bekel dengan rasa yang masih layak di makan sendiri. Hahahaa. Harus sering-sering masak lagi nih. Wkwkwk. Latihan biar ga membuat another disaster. LOL

image

Penampakan perbekalan hari ini

Good Bye Surgery Dept !

image

Suasana IGD bedah

Jaga bedah terakhir hari ini, awesome kan? Setelah bedah, nanti stasenya mungkin akan lebih santai. Semoga waktu yang luang ga membuat produktivitas jadi berkurang ya.

Di stase bedah, rasanya capek banget. Kalau postjaga ya, udah ga perduli rasanya mangap di angkot. Apapun deh asal bisa memejamkan mata, selelah itu loh. Kadang sampe kelewat juga kalo lagi naik angkot. Haha. Temen-temen di bedah udah tahu luar dalem. Keliatan banget pas kita tidur mangap senderan ke lemari atau peduli amat bobo di lantai yang entah udah kena apa aja? Lalala~

image

Kalo pas jaga biasanya pada duduk ngampar, atau tidur aja ngegeletak di lantai. Gitu deh, koass

image

Ruang plester, tempat berteduh, tempat berlindung, penampung iler juga? Eh. Sama ruang makan. Sedih ya?

The things that I tried to manage in the middle of the surgery department :
1. Kontrol emosi
Terutama setelah jaga kadang keluarga ngajak makan bareng, ngobrol, atau nyuruh beli sesuatu. Padahal pengennya ke rumah langsung tidur aja.
2. Memanage waktu
Seminggu itu jaga bisa dua kali.

1-2-3-4-5-6-7

Kalau hari ke 2 dan 5 jaga, artinya malam hari ke 3 dan 6 kita jadi bangke di rumah sendiri. 3 hari dalam seminggu yang tersisa jadi benar-benar dimanfaatkan untuk ketemu teman dan keluarga dalam kondisi fisik yang fit dan hati yang cerah bahagia damai sentosa.

3. Bahagia dengan hal yang sederhana di stase yang sangat melelahkan ini, saya jadi lebih menghargai hal-hal kecil misalnya:
– Bahagia banget kalo bisa ngobrol sama keluarga.
– Bahagia banget kalo ketemu sama temen-temen buat ngopi.
– Udah terharu banget kalo bisa makan enak. Kaya ke burger king terus makan dine in endess anget-anget rotinya bikin terharu deh.
– Bisa tidur di rumah terus bangunnya tanpa alarm sampe fully charge, beuh.
– Baca novel atau nonton film korea yang ga pake mikir, pengen ketawa aja sama senyum-senyum karena alur cerita yang ringan dan ngalir
– Bisa pulang ke rumah sore, terus malemnya nemenin mama nonton film turki terus saya jadi komentator dan seringnya memecah konsentrasi mama atau ganggu mama pas lagi nangis sedih. Wahahahaa

Pengennya, setelah lewat stase ini, saya bisa tetep bisa jadi orang yang enggak high maintenance buat bahagia. Kecuali burger king dan cha time. Kayanya jadi latte factor bulan ini. Hahahhh.

9 minggu yang baru kerasa menyenangkan setelah berhasil di lewati. 🙂

The Sights in February

Keep Posting

Kadang saya terlalu banyak berpikir, hingga banyak tulisan yang akhirnya tidak jadi di posting atau beberapa foto yang akhirnya saya hapus dari media sosial.

“Salah ga ya saya nulis ini? Ini saya banget ga ya? Atau orang akan berpikir apa tentang saya?” Pikiran-pikiran itu dulu selalu mengganggu dan membatasi kreativitas. Tapi sekarang saya ingin lebih banyak menulis dan memposting foto namun tetap dinilai apakah layak atau tidak untuk di post?

This is me! Saya ingin menghilangkan this is me, semua semau gue jadi –> this is me, I will always be better than me yesterday

Walk the talk, write, then walk the talk. Keep going!

Favorit medsos saya saat ini adalah:
1. WordPress, of course.
Wordpress adalah tempat saya berkreasi secara original. Saya bisa lebih ekspresif dan apa adanya.

2. Twitter, temen nyampah
Seneng banget kalo ada temen yang bisa diajak nyampah setiap saat. Apalagi kalo pengen cerita sehabis jaga atau pas lagi bosan di RSHS. Atau kalau tiba-tiba flight of ideas, twitter itu kanvas sederhana yang siap menumpahkan semua kebutuhan orang ekstrovert. Hihi.

3. Instagram
Sekarang saya jadiin album buat hal-hal random ingin didokumentasikan dan berkesan saat itu. Ga ada acara posting-posting muka yang gitu-gitu aja. Semoga bisa kaya perpus yang nanti anak-anak bisa scrolling terus jadi tahu momen yang dinikmati ibundanya. Ihh mikirnya anak melulu ya.

Kurangi Memusingkan Hal yang Tidak Bisa Dikontrol

Seperti :
1. Ada ulat sayuran di capcay yang kita makan.

Yaudah sih, tinggal dipisahin aja ulet sayurnya. Ga nyampe diameter 0,5cm juga kan.

2. Ada anak muntah di angkot

Yaudah sih, dulu pas kecil gitu juga. Kalo ada tissue atau kresek mungkin bisa ditawarkan.

Pokoknya, ga usah mikirin hal-hal yang ga bisa dikontrol. Makin pusing kan. Relax dude, relax~

Baca, Nulis, Mikir

Continue reading

Cacat menurut kamu itu bukan berarti hendaya ya.

Kebayang ga, seorang bapak dengan kaki X susah banget jalan terus bulak balik loket C ke IGD buat ngurusin anaknya yang kecelakaan?

Harus lebih banyak bersyukur lagi. 😥

Flight of Ideas (Again)

Ngobrol sama dokter Dedi tentang karir di masa depan untuk seorang dokter perempuan yang pengen concern juga buat keluarganya. It was such a relieving. :””

Pokoknya, pilih yang sesuai kata hati dan didukung sama seluruh anggota keluarga. “Dek, kalau mama jadi dokter keluarga yang ikutan senam juga kaya di mitra sehati gimana? Biar tetep langsing.” wkwkwkwk

Bahagia tuh sederhana aja, ga perlu liburan jauh-jauh. Makan enak di burger king sambil ketawa-ketawa sama temen udah alhamdulillah. Seneng banget.

25 feb 2016, beres presentasi kasus bedah syaraf yang bikin mau nangis.

Jadi Saraf

Tidak semua orang diwajibkan jadi dokter spesialis something, dear. Apalagi diwajibkan jadi dewa bedah saraf, tenang aja, enggak ada.

Enggak kebayang ya, gimana stresnya Koko Adrian, as a neurosurgeon, mempreteli isi kepala?

Setelah kontemplasi dan dapet masukan dari temen, saya itu cocok jadi dokter yang banyak ngobrol. Hehe. Ilmunya dulu nih harus diisi, maklum pentium jadi lemot banget sering hang. ><

# kicauan dokter muda, stase bedah saraf yang lagi kibar bendera putih.

Apa yang Membuat Bahagia?

Penelitian cohort selama 75 tahun yang di share di TEDx menunjukkan bahwa dua hal yang paling signifikan membuat seseorang bahagia adalah dua hal:
1. Interaksi sosial
2. Interaksi yang harmonis di antara anggota keluarga

Itulah jawaban, kenapa meski di rumah cuma numpang tidur, tetep aja yang paling nyaman ya tidur di rumah?

Itu juga jawaban, kenapa meski makan seringnya telur atau nugget et causa ibuke sibuk ga ada abisnya, tetep aja lebih enak makan di rumah?

Karena, dijamin deh, kalo suasana di rumah adem, kita mau ngapa-ngapain juga adem. Hati jadi senang.

Meski seluruh anggota keluarga sibuk, bukan berarti kita ga bisa mengupayakan supaya keluarga tetep bisa harmonis.

Danke ayah, mama, dan kaka. Meski semua sibuk sendiri-sendiri tapi membuat saya engga hidup sendiri di dunia ini.

Lists to do:
1. Bikinin puding coklat buat kakak, my litle handsome brother
2. Bikin spaghetti bareng kaka
3. Bikin roti bakar bareng kaka

Next 3 weeks bakalan engga ada jaga, semoga bisa punya waktu kumpul dan makan sama keluarga, waktu tidur dan makan yang juga berkualitas. (olahraganya juga sih harusnya) Dan yang penting, bisa punya mood yang baik biar mau uprek-uprek masak di dapur lagi.

:p