1. Forensik (4&6)

Insha Allah saya akan mengulas pengalaman ketika koass dari segi:
– Kegiatan stase
– Yang khas
– Do and don’t
– Yang ngangenin
– Yang enggak banget (subjektif ya)
– Pengalaman yang berkesan
– Review bagi calon ibu rumah tangga yang berminat mengambil spesialis ini
– Hikmah yang didapat

Stase pertama yang akan saya bahas adalah jeng jeng.. Four and Six.. Yeay.. Here we go!

1. Apa aja sih kegiatan di stase forensik?
Ini stase pertama saya yang asik banget coy. Kegiatan sehari-hari kita menunggu otopsi, melakukan otopsi dan pemeriksaan luar (PL), preseptoran a.k.a bimbingan, dan morning show. Morning show itu semacam tausiyah dari sesepuh kita dr. Noorman. “Betul tidak???”

2. Apa sih yang khas di forensik?
Ada mitos selama di forensik ga boleh potong rambut. Katanya sih ngebawa banyak “tamu” gitu. Haha. Pernah tuh di hari terakhir ada si X yang potong rambut di kelompok sebelah. Eh tiba-tiba ada on call pas 30 orangan anak forensik lagi nonton di Blitz. Padahal filmnya baru 15 menit. Kacau! Tapi buat saya itu mah mitos. Hehe. Kebetulan aja.

3. Do and Don’t
Waktu di forensik itu cukup lowong. Jadi kita bisa ngelakuin macem-macem. Dari mulai belajar, nonton film, ngobrol, makan. Over all forensik ini fleksibel banget stasenya. Yang penting attitude, tugas beres, visum beres. Ada yang belum ngumpulin visum???

Kalau mau jalan-jalan, pastikan di area yang bisa ditempuh 10 menit menuju RSHS. Karena kadang waktu oncall itu sekitar 15-20 menitan. Apalagi kalau jaga Death on Arrival (DOA) harus muncul dalam 10 menit. Siap-siap ngibrit!!!

3. Yang ngangenin
Es duren di sebrang forensik. Enak banget! Sama gepuk sebrang poli yang murah banget dan dikasih bonus kuah soto.

4. Yang enggak banget
Baunya itu loh. Siap-siap aja akan ada bau yang nempe ke baju bahkan kulit. Pernah tuh siang-siang saya harus mandi, ganti baju, dan langsung juji jasko karena baru aja dapet pasien tenggelam yang baunya nempel. Baju kita aja itu baunya iyuuhhhh.. Kulit kita bahkan mukosa hidung aja udah terkontaminasi. Parah!!

5. Yang berkesan
Ga berkesan sih, tapi drama banget karena ada tamu yang merupakan kasus pembunuhan. Beuuhhh.. Jadi almarhum ini adalah dukun yang dibacok oleh pasien yang dicoba disembuhkan. Drama banget karena si tersangka ternyata ketemu lagi di stase jiwa.

Di forensik, sesama residen itu bisa melingkar di satu meja. Forensik adalah salah satu residensi yang tidak feodal. Mereka juga tidak menggunakan white coat.

6. Forensik buat Ibu RT?
Kalo dari pengalaman residen itu katanya oke banget. Karena selain kasus pembunuhan gitu-gitu, otopsi bisa ditunda sampe besok pagi. Jadi ga cito-cito banget ko. Ada yang berminat?

7. Hikmah
Selama di forensik, kita jadi diingatkan mengenai kematian. Mati itu pasti dan kita bisa mati dengan kondisi yang berbagai macam. Ada yang mati tenggelam, dibunuh, kecelakaan lalu lintas. Ketika mati kita tidak berdaya dan hanya akan menjadi seoonggok jasad. Tubuh kita akan ditelanjangi. Dibersihkan oleh orang lain. Forensik ini mengingatkan agar kita lebih banyak berdoa, lebih banyak beribadah agar meninggal dalam keadaan khusnul khatimah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s