#2016bestnine

​Instagram heboh banget dengan #2016bestnine.  Rasanya foto aja ga cukup untuk mewakili  yang sebenarnya.

Here we go,  The best of 2016 versi pendongeng wordpress.

#1 Dilamar Aa 

Awal taun ternyata beneran ada yang dateng ke rumah nemuin orang tua, cuma modal nekat aja sama kulhu kayanya.

#2 Beres Koass

Akhirnya koass beres dengan segala dramanya.  Sempet dirawat di RS juga pas stase bedah. Tapi Alhamdulillah tetep beres tepat waktu. 

#3 Lulus UKDI

Gila sih bisa lulus UKDI,  ujian super drama seumur hidup. Ternyata keluar FK itu lebih susah dari masuk FK ya.  Tapi Alhamdulillah Allah baik banget, saya dimudahkan untuk lulus UKDI oneshot.

#4 Jerawat Mulai Berkurang

Sejak masuk FK muka saya rusak berjerawat karena faktor stres, pola makan, dan jadwal tidur yang amburadul. Alhamdulillah sekarang kulitnya lebih sehat. Huhuu. Ya ga mulus glowing gitu ga apa lah. Bisa jauh lebih sehat kaya sekarang aja udah Alhamdulillah banget. 

#5 BMI normal

Masuk FK bikin obese banget. Kerjanya makan dan makan. Berkat sindiran Aa + motivasi pengen sehat kalo nanti hamil akhirnya 31 Desember 2016 BMI bisa dibawah 23. Wkwkwkwk.. Yang penting BMI mulai turun dan dapet hadiah novel dari Aa gara-gara udah berhasil nurunin BB.  Ehehehe. 

#6 Sumdok

Bahagia banget sumdok dihadiri orang-orang tersayang yang selalu ngasih support. Alhamdulillah bisa bikin Mama bangga.  Mama, kita harus jadi contoh bahwa keluarga broken home itu bukan berarti harus gagal juga. Masa depan itu kita yang memperjuangkan, bukan judgment publik. 

#7 Ijasah –> Menuju Ijabsah

Setelah lulus koass, keluarlah surat izin menikah dari Mama & Ayah. Alhamdulillah jadi kawin, #eh nikah.

#8 Tahun Silaturahmi

Tahun ini silaturahmi dengan teman-teman, keluarga, dan tetangga alhamdulillah membaik banget. Setelah lulus koass ternyata nikmat banget bisa menikmati dunia di luar RSHS.  ><

#9 Fallin in love with him

Ketemu orang yang klop banget, ga banyak maunya. Pengertian dan sabar banget walau sering kena semprot pas PMS atau stres nyiapin syalalala. Kalo bilang I love you rada hambar karena All he did itu kerasa banget mewakili sayangnya dia. Semoga semua rencana kita lantjar dan dimudahkan oleh Allah ya Aa. 

Semoga segala niat dan usaha yang dilakukan di 2016 bisa jadi berkah. Amin..  

Advertisements

How if He Does Not Want You?

Bagaimana bila ternyata kehadiran kita itu tidak diharapkan? Bagaimana bila seseorang yang kita suka itu terlalu baik, hingga tidak enak untuk menolak keberadaan kita? Bagaimana bila selama ini, kita kurang peka untuk membaca penolakan, cara-cara halus untuk menghindar?

Komunikasi adalah jembatan dalam setiap hubungan. Apalagi antara pria dan wanita, yang satu suka dengan kode dan yang lainnya tidak peka membaca kode, akhirnya jaka sembung, tidak nyambung. Seharusnya komunikasi bisa menyelamatkan banyak perasaan. Why didn’t you understand that the shorter texts and the only yes or no texts mean that you are unwanted?

Apa susahnya bilang, “Aku cuma nganggep kamu temen aja.”

Satu kalimat, dan kamu para pria sudah menyelamatkan masa depan seorang perempuan.

Me Time : Recharging Mind and Soul

Sudah lama saya tidak menikmati me time, ketika hanya ada saya dan media untuk menulis. Banyak nikmat yang Allah berikan pada saya, mulai dari kemudahan akademis sampai nikmat bertetangga.

Allah juga memberikan kemudahan untuk menurunkan ego pribadi agar saya bisa belajar memahami serta membahagiakan orang lain. Mungkin ini yang dimaksud nikmat menjadi lebih peka. 

Saya begitu bahagia karena perlahan bisa mengenal nama tetangga. Saya juga bisa berinteraksi lebih baik dengan teman-teman sebaya saya dulu. Meski pada awalnya saya terlalu acuh dan harus diminta oleh Mama agar lebih banyak menyapa orang lain.

Saat ini juga saya perlu lebih banyak memotivasi diri agar bisa istiqamah dan lebih semangat lagi beribadah . Terutama banyak pritilan-pritilan yang sering saya jadikan excuse. Belum lagi saya perlu menata ulang niat dan doa, agar apa yang saya lakukan bukan hanya baik untuk saya sendiri, tapi untuk keluarga saya kelak. Se – ma – ngat!  

Untuk Anak Ibu: Kepercayaan 

Kak, semoga Kakak bisa kaya Ayah. Ada modal besar yang diberikan dari Ayah ketika melamar Ibu: Kepercayaan. Ayah ga terlalu perduli berapa mantan Ibu?  Atau apa kata orang tentang Ibu? Komitmen kita diawali dengan : “Kan sekarang aku masa depan kamu.” 

Sampai saat ini Ibu juga sama sekali ga ngerti, “Apa yang kamu suka dari aku? ” Rasanya lebih banyak yang lebih baik dari Ibu. Tapi mungkin jodoh ya gitu, punya jalannya sendiri.

Ayah kamu selalu berusaha bilang I love you, walau mungkin itu aga-aga niru teori di buku yang Ibu juga baca. Wkwk. Before he said that, maybe he didn’t realize that I already felt how much he loves me.  Hehe.

Ayah memberikan Ibu kepercayaan, memberikan Ibu banyak “ruang” untuk aktualisasi diri dan berkarya. Ayah kamu banyak bersabar saat mood Ibu Up and Down. He didn’t leave me but he trusted me and waited. Kepercayaan dari Ayah memberikan banyak ruang untuk Ibu bergerak, banyak kesempatan untuk Ibu belajar. 

Ayah tidak banyak menuntut, walau mungkin super kesal karena ternyata makanan favoritnya itu makanan yang ibu blacklist (cireng dan semua yang dari aci). He proved that he loves me.  Ayah membiarkan Ibu makan banyak dan menggendut, walau sesekali bilang “Kalau turun BB nanti ditraktir.” Pinter. 

Semoga Kakak bisa belajar “pinter-pinternya” Ayah ya.

Untuk Anak Ibu: Berkat Ayah

Kak, di setiap perjalanan Kakak, ingatlah selalu bahwa itu adalah nikmat dari doa yang selalu Ibu panjatkan untuk anak-anak Ibu dan generasi selanjutnya.

Di usia Ibu yang ke-23 hampir 24 tahun, Ibu belum pernah ke luar pulau Jawa, belum pernah naik pesawat, dan belum pernah ke terminal Leuwipanjang. Mau ke mana juga? Tapi tenang Kak. Ibu sengaja cari ayah untuk Kakak yang berani untuk bekerja di luar Tatar Sunda.

Ayah Kakak kerja berpindah dari satu pulau ke pulau lain. The good news are : Kita bisa keluar dan keliling pulau di Indonesia. Hihi. Soalnya Enin, nenek Kakak, sekarang bisa tenang karena kita ada yang jagain kalau mau pergi-pergi ke luar pulau. Pokoknya, setiap Kakak sebel sama Ayah, ingat selalu Kakak harus berterima kasih. Karena berkat ayah, keluarga kita memiliki modal paling penting: KEBERANIAN. Kita jadi punya kesempatan untuk menjelajah Indonesia. Doakan Ayah dan Ibu ada rizki untuk kita jalan-jalan ya.

Destinasi pertama kita mau ke mana Kak? Sumatera Barat atau Toraja? Kalo ke Sumbar ada Budev Kak, kita bisa nebeng nginep dan minta ditratrir aneka randang. Hihi.

Pelet Pengasih Sebutir Nasi

Cara memotivasi setiap orang itu berbeda.

Ibu saya setahun terakhir sering mengingatkan jika di rumah tidak ada nasi, “Kenapa ga masak nasi? Emangnya mau makan beras?”
Tapi tetap saja begitu, Ibu saya yang akan masak.

Ibu akhirnya menggunakan kata-kata yang berbeda, “Harus belajar masak nasi, nanti kalau nikah kan paling engga di rumah harus ada nasi.”
Ketika koass, tidak ada nasi bukanlah masalah besar. Kan masih bisa beli atau paling tidak makan mie.

Tapi setelah lulus profesi dokter, tanpa uang jajan mingguan seperti biasa membuat saya merasa malu karena di rumah tidak melakukan apapun. Iseng-iseng saya bereksperimen di dapur, sesekali kalau bangun pagi saya mencoba memasak nasi pakai magic com. Ternyata hal kecil yang dilakukan efeknya besar.

Adik saya yang laki-laki jadi bisa makan teratur dan hampir selalu makan di rumah. Ia juga tidak mudah emosi seperti dulu, mungkin dulu emosi karena lapar ya. Hihi. Adik saya tidak bilang apa-apa tapi sikapnya lebih tenang.

Biasanya selalu ada nasi sisa di rumah keesokan hari. Tapi ini magrib udah habis? Dan harus masak nasi lagi. Wow. Alhamdulillah.. Makanan juga jarang ada sisa. Adik saya sering bilang, “Pengen ngabisin yang ini dulu. Sayang nanti kebuang. Makanan yang baru buat nanti.”

Makanan yang coba saya buat hampir tidak pernah ada sisa. Kecuali makanan yang terlalu banyak bawang tumis. Saya hobi banget dengan bawang, adik saya super anti. Tapi nikmat banget rasanya memilah kerang dari tumpukan bawang dan cabai hijau agar adik saya bisa makan. Ada perasaan bahagia yang tidak bisa diungkapkan. Saat perempuan merasa berguna dan membuat orang terdekatnya senang walau hanya dengan nasi dan masakan yang entah rasanya gimana.

Terima kasih banyak, udah memotivasi dan bikin icha semangat belajar masak. Sedih banget nanti iship ninggalin rumah. Siapa nanti yang masakin? 😦

Semoga dapet istri yang mau belajar masak ya. Biar nanti happy dan betah di rumah. Walau makanan di luar lebih enak, tapi makanan di rumah itu dikasih bumbu cinta jadi lebih ngangenin. Iya ga?