Suamik 911

My all day booster. 

Kemaren malem bikin gemes banget deh misua.  Gara-gara  pengen beli bahan buat okonomiyaki, si dia bilang, “Yang okonomiyaki kan bala-bala.” Langsung semangat masak menurun. Wkwk. Karena di Indramayu masih terbatas jenis makanannya.  Jadi waktu ngidam itu kadang harus berkreasi sendiri. Sejak hamil memang ngidamnya makanan Mbandung, which is susah didapetin di sini.  Makanya suka mellow dan menanti nanti, kapan pulang ke Bandung?

Pinternya suami, setelah bikin bete pagi-pagi merayu, waktu ditanya kapan mau eksekusi resep makanan?  Katanya, “Gimana istri kesayangan Aa aja.” Tuh kan.  Emang paling tahu cara bikin istrinya ga bete lagi.  Wkwkwkwk.

Suami juga pinter merayu istri yang tiba-tiba impulsif pengen beli nachos yang emang aga mihils di instagram. Kabita sih gara-gara nonton Ok Food. Hehe.  Suamik bilang, “Mau ga dipesenin lagi JnC cookiesnya?” 

Cookies yang terkenal itu memang enak sih. Dan setengah harga nachos bisa dapet sekilo cookies endes yang makannya bisa berhari hari.

Di malam hari suamik siaga dengan sabar meladeni istrinya yang mengeluh karena complaint ke bapak kosan soal kloset indak digubris.  Sebel ga sih kloset tau-tau ada cairan kuning dan pas disiram fesesnya keluar dari dalem? Saya minta coba mungkin udah penuh septic tanknya.  Bapaknya keukeuh dan maksa nyiram-nyiram air pake ember dan bilang, “itu mah lumut aja.” 

Waktu saya bilang itu kotoran pak keluar.  “Ya itu kan karena tekanan aja dari dalam.” jawab beliau.  Ya menurut ngana aja penyebabnya apa sampai feses nongol lagi ke permukaan?

Andai bapak merasakan abis sarapan nikmat pake telor nasi anget dan boncabe tau-tau niat BAK dapet jackpot pupita yang refluks. Keluar lah lagi seluruh sarapan ituu.  :((( 

Ini ujian kesabaran yaa. :”” 

Syukurlah ada suami yang selalu sabar menyimak.  Mulai menyimak hal penting sampai urusan yang paling penting yaitu makanan ena ena yang selalu kami bahas di DM instagram. Suamik juga tidak pernah bosan mengingatkan istrinya buat yoga. Hihi.  Suami kesayanganqu memang selalu romantis dengan caranya ya. Bikin makin cinca dehhh… Sunn…. Sun dong yang. (apa sih? Wkwk) 

 .

.

.
*Tulisan sederhana, dari seorang istri yang selalu bahagia karena usaha, pemberian, dan perhatian suaminya.*

.

 .

.
14 Juni 2017

Di bulan suci Ramadhan 

Advertisements

Haluuu, Anak Ibu! 

Haluu anak Ibuu!!! Selama baby bala-bala dalam kandungan ini masih suka galau manggilnya Ibu/Bunda/Ibun. 

Sekarang saya mulai sering menyapa Bayik, seperti “Haluu anak Bunda. Kita makan dulu yaa. Kamu lagi bobo enggak?”

Ayahnya mungkin masih malu-malu untuk berbicara dengan baby yang tidak nampak wujudnya itu. Tapi setiap ada kesempatan pulang Ayahnya selalu kiss-kiss perut yang sudah mulai membesar. Berbicara dengan baby ini adalah upaya untuk mendidiknya sejak dini.

Kalau orang Yahudi giat belajar ketika mengandung, orang Palestina rajin membaca Alquran dan menghafalkannya. Berarti, baby itu merespon apa yang dilakukan Ibunya.  Awalnya saya ingin mengajarkan banyak hal, entah itu bahasa atau ilmu pengetahuan sejak dalam kandungan.  Tapi setelah direnungkan, cukuplah saya menanamkan kecintaan Bayik yang tengah di kandung pada Allah dan Alquran. 

Alhamdulillah setelah menikah saya diberi suami yang begitu perhatian dan bertanggungjawab. Allah juga memudahkan suamik dalam mencari nafkah.  Saya pikir, ujian rumah tangga ada pada diri saya sendiri. Mau dibawa kemana pendidikan anak-anak kelak? Jujur ingin punya anak sholeh itu ujiannya sangat berat.

Akhirnya saya menentukan bahwa hal pertama yang harus saya tanamkan pada anak-anak adalah kecintaannya terhadap agama. Walaupun langkahnya berat dan tersendat, tapi inilah pilihan saya. Pelan-pelan, usaha mendidik anak shaleh ini juga membuat saya lebih berusaha meningkatkan amal ibadah dan juga ilmu.  Maka sesulit apapun harus dilewati setiap anak tangganya.

Minggu depan insyaAllah baby ulala akan mulai diberi pendengaran oleh Allah.  Aaaak :”” harus mulai bersiap. Semoga nanti bisa banyak bercerita dan membuat Bayik Bunda mendengar yang baik yaa.  :””