Suamik 911

My all day booster. 

Kemaren malem bikin gemes banget deh misua.  Gara-gara  pengen beli bahan buat okonomiyaki, si dia bilang, “Yang okonomiyaki kan bala-bala.” Langsung semangat masak menurun. Wkwk. Karena di Indramayu masih terbatas jenis makanannya.  Jadi waktu ngidam itu kadang harus berkreasi sendiri. Sejak hamil memang ngidamnya makanan Mbandung, which is susah didapetin di sini.  Makanya suka mellow dan menanti nanti, kapan pulang ke Bandung?

Pinternya suami, setelah bikin bete pagi-pagi merayu, waktu ditanya kapan mau eksekusi resep makanan?  Katanya, “Gimana istri kesayangan Aa aja.” Tuh kan.  Emang paling tahu cara bikin istrinya ga bete lagi.  Wkwkwkwk.

Suami juga pinter merayu istri yang tiba-tiba impulsif pengen beli nachos yang emang aga mihils di instagram. Kabita sih gara-gara nonton Ok Food. Hehe.  Suamik bilang, “Mau ga dipesenin lagi JnC cookiesnya?” 

Cookies yang terkenal itu memang enak sih. Dan setengah harga nachos bisa dapet sekilo cookies endes yang makannya bisa berhari hari.

Di malam hari suamik siaga dengan sabar meladeni istrinya yang mengeluh karena complaint ke bapak kosan soal kloset indak digubris.  Sebel ga sih kloset tau-tau ada cairan kuning dan pas disiram fesesnya keluar dari dalem? Saya minta coba mungkin udah penuh septic tanknya.  Bapaknya keukeuh dan maksa nyiram-nyiram air pake ember dan bilang, “itu mah lumut aja.” 

Waktu saya bilang itu kotoran pak keluar.  “Ya itu kan karena tekanan aja dari dalam.” jawab beliau.  Ya menurut ngana aja penyebabnya apa sampai feses nongol lagi ke permukaan?

Andai bapak merasakan abis sarapan nikmat pake telor nasi anget dan boncabe tau-tau niat BAK dapet jackpot pupita yang refluks. Keluar lah lagi seluruh sarapan ituu.  :((( 

Ini ujian kesabaran yaa. :”” 

Syukurlah ada suami yang selalu sabar menyimak.  Mulai menyimak hal penting sampai urusan yang paling penting yaitu makanan ena ena yang selalu kami bahas di DM instagram. Suamik juga tidak pernah bosan mengingatkan istrinya buat yoga. Hihi.  Suami kesayanganqu memang selalu romantis dengan caranya ya. Bikin makin cinca dehhh… Sunn…. Sun dong yang. (apa sih? Wkwk) 

 .

.

.
*Tulisan sederhana, dari seorang istri yang selalu bahagia karena usaha, pemberian, dan perhatian suaminya.*

.

 .

.
14 Juni 2017

Di bulan suci Ramadhan 

Ramadhan Pertama Bersama Suami 

Tulisan kali ini tidak beraturan dan tanpa gagasan, tapi berisi kebahagiaan yang didapat oleh seorang istri biasa dari suaminya yang luar biasa.  
.

.

Ramadhan kali ini spesial pake telor, ada suami, ada juga baby yang lagi glendotan di dalem perut. Awal ramadhan alhamdulillah bisa dijalankan bersama suami. Tiga hari di bulan ramadhan yang ga akan pernah terlupakan. 

Ibuk Hoek, Suamik Siaga

Ternyata menjelang trimester dua ini mual muntah masih ada.  Kalau-kalau telat makan snack atau makan berat, pasti langsung pusing kleyengan dan mual muntah.  Alhamdulillah suamik super baik hati mau terjun membantu istrinya yang cupu ini. Hehe. Saya memutuskan untuk tidak berpuasa, menimbang kondisi yang gampang banget pusing dan mual kalau telat makan.  Well,  nda shaum bukan berarti ga menikmati beribadah di bulan ramadhan juga kan..

Well, ini beberapa kenang-kenangan supaya saya bisa ingat betapa baiknya suami saya. Ini bisa jadi cerita juga kelak buat anak-anak, betapa ayahnya baik banget dan begitu sayang sama anaknya bahkan jauh sebelum dia lahir.  

H-1 Ramadhan

Tadinya saya ingin membuatkan suami es campolay berikut makanan beratnya. Apadaya ternyata kami ketiduran dan bangun di sore hari. Suami saya orangnya ga bisa nahan laper, jadi kasian kan kalau ga ada makanan. Hari itu saya masak nasi, memanaskan lauk yang sudah saya masak sehari sebelumnya.

Suami justru yang membuatkan saya es timun suri pakai susu dan sirup campolay.  Jadi malu.  🙈 Alhamdulillah punya suami sholeh banget.  Waktu itu saya kebagian menggoreng ayam dan tempe tepung, sedangkan suami inisiatif tinggi memotong sayuran. Bangga banget dong, akhirnya yang masak sayur sop malah suami. Mau latihan masak katanya. Bikin sayur sop for the first time, tapi langsung jago. Hihi. 

Akhirnya makanan jadi mepet dengan shalat isya.  Suamik pun berangkat tarawih terburu-buru. Hihi. Saya tarawih di rumah.  Pulang suami tarawih, saya lanjut masak nasi dan memanaskan daging yang telah saya masak sebelumnya dan dimasukkan freezer. Fyuuh tiba-tiba sudah jam 10 malam. Rasanya malam itu chaos. Maklum amatir. 

H 1 Ramadhan

Sahur aman damai karena malamnya nasi dan lauk sudah siap. Jadi hanya perlu manasin lauk aja.

Siangnya saya ada deadline membuat NHW kuliah online IIP.  Jadinya, karena otak saya rempong ga bisa memikirkan hal lain, suami turun tangan mengambil buku catatan saya dan pulpen.  Sembari mengerjakan tugas suami mencatat menu makanan yang akan kita siapkan. (FYI ini menu masak jadi berubah e.c suami datang lebih awal dan tinggal lebih lama.  Jadi perlu belanja dan atur menu lagi). 

Suami mencatat menu buka dan sahur plus bahan yang diperlukan.  (Unchhh pinter banget suami gemeskuu).  Tidak lupa suami membantu mencatat keperluan kosan yang saya sebutkan sembari nugas. Superbbb sekali kesayangku :* . 

Dulu saya selalu mengerjakan semua hal sendiri, memikirkan semua sendiri.  Lalu sekarang saya punya seorang partner yang bisa menyalurkan dan menterjemahkan pikiran rempong saya. Sungguh sesuatu. Belum lagi suami sama-sama intuitif. Diajarkan sekali cara memotong bahan dan bumbu apa saja yang diperlukan Ia langsung bisa. Kerjasama dengan suami benar-benar membuat pekerjaan lebih cepat dan kami bisa makan tepat waktu.

Saya kira jadi perempuan segala bisa itu hebat.  Tapi ternyata bekerja sama dengan suami sangat membahagiakan. Senang sih bisa menyiapkan semua keperluannya. Tapi saat terasa gempor, sungguh bantuan suami luar biasa membantu.  Saya juga senang bisa bekerja bersama sembari berinteraksi dengan suami.

Sore hari, akhirnya saya dan suamik jalan-jalan ke Yogya. Niatnya mau belanja keperluan di kosan dan sayuran buat di masak. Ternyata, ya Allah.. Penuhnya sampai-sampai mulai hipoglikemi. Sebenarnya kami belanja tidak terlalu lama karena sudah ada list. Tapi tetap saja suasana yang ramai membuat saya mabuk. Jadinya, ketika sedang belanja keperluan suami di lantai atas, akhirnya saya sudah kleyengan. Syukurlah segera diselamatkan dengan nasi katsu plus sebotol teh pucuk. Ehehehe.

Pulang ke kosan, kami kesorean untuk menyiapkan makanan berbuka. Jadinya rempong deeh.  Tapi syukurlah setelah rempong suami suka dengan makanan yang dibuat.  Terutama Ia suka martabak telur yang saya buat. Sebelum tarawih suami mengutamakan untuk membelikan saya obat.  Karena hari itu benar-benar mual dan obat saya sudah habis. Unchh suami siaga. ❤

Malam hari saya hendak menyiapkan makanan untuk sahur.  Suami saat itu sedang flu. Karena saya memanaskan minyak di penggorengan yang ada airnya, tiba-tiba muncul percikan minyak dan suara keras, “Ctakkkk!!!”. Suami yang sedang mengerjakan tugas kantor langsung turun tangan, “Mau bikin apa sih yang?” Dengan muka bete karena lagi sakit tapi lelah.  “Matiin dulu kompornya.” 

Saya masak di kamar dengan kompor portable. Mungkin karena apinya terlalu besar jadi minyaknya cepat sekali panas. Hehehe.. Akhirnya setelah dibantu suami saya bisa memanaskan makanan dengan benar. Wkwkwkwk. 

H2 Ramadhan  

Sahur pake daging semur + sop ya mayan lah ya.

Buka masak sayur asem, ayam goreng, tempe mendoan,  plus sambel kecap.  Suami paling suka menu ini.  Katanya paduannya pas.  Lucu deh, saya kebagian masak tempe mendoan, suami yang menggoreng ayam.  Kyaaaaa. Bagi saya, sikap suami saya ini sangat romantis.  Ia ingin selalu meringankan beban saya. :””” Oppa Saranghae ❤❤❤

H3 Ramadhan

Karena suami paling suka gorengan, dan saya lupa beli tahu, jadinya untuk sahur saya membuat martabak mie.  Hehe.  Sebenarnya karena nasi sisa buka tidak terlalu banyak.  Supaya suami bisa tetap kenyang.  Xixi. Maaf ya yang. >< Katanya gapapa, walau martabak mie mah bisa bikin sendiri.  Tapi kalau martabak yang sudah jadi pas baru bangun tidur itu lebih enak.  😂
Tidak terasa setelah subuh suami sudah harus kembali ke Jakarta. Hiks.

Setiap suami harus pergi lagi pasti saya nangis cirambay berkala di kosan.  Setiap pertemuan dengan suami selalu saja ada hal kecil yang begitu berkesan terutama bagi saya yang sering ditinggal pergi.  Perhatiannya, bantuannya,  sikap inisiatifnya, semuanya merecharge energi dan membuat saya lebih bahagia dan semangat di hari berikutnya.

Setelah suami pergi, barulah saya terpikir tentang menu takjil untuk berbuka puasa. Huhuu.  Sedih. Ini jadi pengingat mudah-mudahan kalau suami pulang nanti bisa lebih prepare lagi buat makan sama cemilannya.

Terus kepikiran, betapa bersyukurnya saya punya suami yang berusaha membahagiakan saya dan memenuhi kebutuhan saya.  Ia berusaha menghadirkan dirinya utuh baik ketika jauh ataupun sedang bersama saya. Walau kegiatan yang kami kerjakan bersama di rumah itu sederhana tapi sangat ngena buat saya. Kebayang selama ini setiap pulang suami selalu siap pakai masker kemudian tempur di wc yang mudah sekali bau.  :””  

Cinta itu kata kerja. Ia hadir dari usaha, hadirnya fisik dan hati. Cinta juga dihadirkan suami saya melalui tindakan-tindakan sederhananya yang membuat saya takjub. Akhirnya saya sering tiba-tiba cirambay sendiri. Sesayang itu saya dengan suami. Kali ini cirambaynya saking senengnya.  Hehee. Dasar lebay.

Mungkin kata-kata aja ga bisa membalas kebaikan suami.  Semoga saya bisa membahagiakan suami, mendidik buah hati kami,  dan menjadi istri yang membuat mata dan hatinya tentram. Amin.. 

.

.

.

Indramayu, hari ke 4 Ramadhan

30 Mei 2017

Kepada suami:

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana

Dengan kata yang tak sempat diucapkan kayu

Kepada api yang menjadikannya abu


Aku ingin mencintaimu dengan sederhana

Dengan isyarat yang tak sempat disampaikan awan

Kepada hujan yang menjadikannya tiada


(Aku Ingin – Sapardi Djoko Damono)

Do You Believe in A Happy Marriage? 

Do you believe in a happy marriage?

Kata Prof Endang, “Nikah itu enak.” Ternyata, setelah mengalaminya sendiri, menikah itu enak banget dan bahagia banget. Mungkin ini adalah buah dari kesabaran karena Allah akan menikahkan seseorang dengan orang yang tepat, di waktu yang tepat.
Saya bertemu suami di reuni panitia. Kami tidak terlalu kenal bahkan. Yang saya tahu political preference kami sama, orangnya baik, supel, banyak teman, dan aktif di politik kampus that make me thought that he was so brialliant and sexy. Walaupun karena terlalu populer dan baik jadi banyak bikin cewek-cewek baper dan terlalu berharap, termasuk saya (merasa jadi korban). Wkwkwkwk.

Percaya ga sih, katanya jodoh itu cerminan diri kita?

Ketika saya memutuskan untuk hijrah, ternyata jodoh saya juga sedang sama-sama hijrah? Siapa yang menduga akan ada orang yang sama datang, tapi dia sudah berubah dan tidak seperti dulu lagi?

Suatu hari suami saya datang, tidak dengan kode busuk nan PHP, tapi dengan keseriusan dan ajakan untuk menikah. Satu sisi saya ingat kekesalan saya saat dulu dia PHP, tapi saya juga melihat kemauannya untuk berubah sejauh ini. When he asked me to marry him, I said to myself, ‘why not?’. Bukankah kita hidup dengan dia pada masa sekarang dan bukan dengan dia pada masa lalu?

Hubungan kami dimulai dengan saling menerima kesalahan dan masa lalu pasangan.

Walau sering kali saya ngomel-ngomel karena masih ingat kekesalan saya dulu sama suami, tapi sambil kami berdua ketawa-ketawa. Padahal kebodohan saya juga yang membuat saya jadi korban PHP. Wkwkwkwk.

Saya sangat bahagia karena saya bisa bercerita tentang ketakutan dan kekhawatiran saya pada suami. Saya bercerita ketika saya sangat tertekan apabila terlalu dituntut oleh pasangan harus menjadi sempurna dan serba bisa. Saya juga sangat tidak suka apabila saya dituntut untuk menjadi cantik dan terlihat sempurna di layar kamera

Kebahagiaan pernikahan itu dapat dimulai ketika kita bisa menerima kelebihan dan kekurangan masing-masing. 

Saya semakin jatuh cinta karena suami dapat menerima diri saya. Penerimaannya memberikan energi positif untuk membuat saya belajar dan berubah. Saya merasa sangat dibimbing olehnya. Ia memberikan saya kepercayaan, keleluasaan untuk belajar dengan cara saya sendiri sembari Ia mengawasi dan mengingatkan saya.

Kami belajar bagaimana cara berpikir pasangan. 

Ia tahu cara memberi tahu saya dengan tepat, Ia juga tahu betul bagaimana memotivasi saya. Masing-masing dari kami belajar dan mengamati cara berpikir pasangan. Saya yang dulunya sangat tidak peka juga mulai belajar mengamati mimik dan gesture pasangan. Saya tidak tahu bagaimana mulanya harmoni bisa terbentuk diantara saya dan suami? Seperti jarum kompas, saat yang satu bergerak ke Utara, yang satu akan bersamaan bergerak keselatan. Mungkin ini yang namanya berjalan beriringan dengan pasangan dan saling membersamai.

“Little things matter,” he said. 

Secara tidak sadar, hati dan alam bawah sadar kita merespon baik pada hal-hal kecil yang dilakukan pasangan. Yang membuat ketika pasangan sedang tidak ada bisa membuat kita bisa nangis sesenggukan hanya karena mengingatnya.

Suami saya tidak pernah cuci piring di rumahnya. Ketika pulang dari kosan tiba-tiba Ia sudah mencucikan piring dan gelas kotor, I was surprised. Atau saya hampir nangis karena Ia ingat kalau dulu saya ingin makan Papa Beards. Tiba-tiba Ia datang dengan sekotak cream puff. :””” 

Little things matter. Meski suami saya kalau pulang selalu malam, satu sisi saya kesal “kenapa sih ga aga siangan pulangnya?” tapi sisi lain I found it cute. Ia adalah suami kesayangan saya yang punya hobi pulang malam. Wkwkwkwk. Barangkali Ia lebih nyaman ketika pekerjaannya sudah dipastikan selesai. Dan syukurnya saya mendapat extra satu malam untuk tidur sambil memeluk suami. Yeayyy.

You need extra works to make a happy marriage. 

I’m so happy with my marriage. Sebelum menikah dan sesaat sebelum menikah suami saya belum seperti saat ini. Hubungan kami juga belum se-click saat ini. Mungkin karena sejak menikah kami bahu membahu membangun hubungan. Karena cinta itu kata kerja, perlu ditumbuhkan dan terus dipupuk. Saya bahagia karena saya bukan hanya menikah lalu memiliki suami. Lebih dari itu, Ia bagi saya adalah teman, motivator diet, bandar film, teman lupa diri kalau makan, bahu untuk bersandar dan orang yang membuat saya tidak takut bercerita apa saja. Terima kasih karena selalu berusaha menjadi rumah yang nyaman untuk saya pulang.

… 

Dari rindu, kepada rindu

Kedokan Bunder, 20 Maret 2017 

Sisi Lain, Cerita Manten Baru 

Namanya Badai, Ia bergulung, bergemuruh, memorakporandakan apapun yang di depannya.

Menikah itu mudah, yang tidak mudah adalah menjalankannya. Menikah itu adalah seni, tidak ada cara yang pasti, tidak ada yang mutlak benar atau salah. 

Baru dua minggu menjadi seorang istri, tapi banyak sekali nikmat yang terasa. Setelah  memiliki pasangan yang sah, hal kecil saja tidak disangka membuat saya begitu bahagia.Kali ini saya tidak ingin bercerita mengenai euforia pasangan baru, tapi mengenai sisi lain yang perlu direnungkan.

Membersamaimu di jalan Allah

1. Banyak Jalan Menuju Surga, Banyak Jalan Menjadi Bahagia

Menikah itu menyempurnakan separuh agama. Separuh itu bukan hal yang sedikit. Maka dari itu proses sebelum dan pada saat pelaksanaannya penuh ujian. Namun, setelah menikah, banyak pintu pahala dibuka. Termasuk ketika suami memberikan candaan pada istrinya atau ketika istrinya melayani suaminya.

Banyak jalan menuju surga, banyak jalan untuk bahagia. Saya tidak menyangka bahwa begitu nikmat bisa memasak untuk suami, mencuci atau menyetrika pakaiannya. Ada kepuasan yang tidak bisa dibayar dengan uang. Melihat suami rapih, bersih, tampan, dan perutnya sudah kenyang itu membuat saya tenang dan merasa bahagia. Sebelum menikah saya tidak tahu bahwa pekerjaan domestik bisa terasa sangat menyenangkan. 

2.  Membersamai di Jalan Allah

Setelah menikah tentu ada euforia, tapi awas jangan terlena! Ingatlah bahwa godaan setelah menikah akan lebih hebat dari biasanya. Maka dari itu, usaha yang dilakukan juga harus ekstra. Segera setelah segala euforia, cepat-cepatlah beristigfar karena ujian yang sebenarnya baru saja dimulai. 

Kita menikah itu bukan untuk jadi loyo dalam beribadah.

Beberapa hari setelah menikah, saya dan suami mulai bebenah. Kami mulai memperbaiki dan meningkatkan amalan yaumi. Kami saling mengingatkan dan saling memotivasi agar semangat dalam beribadah. Setelah menikah memang rasanya hari menjadi lebih tenang. Ada banyak ego yang digantikan dengan ketenangan, sehingga hati menjadi lebih fokus untuk beribadah. 

3. Kacamata Tak Kasat Mata

Saat memutuskan untuk berumah tangga, ada banyak ego yang harus dilunturkan. Menikah itu mengasah kepekaan. Kali ini kita tidak bisa lagi egois memikirkan diri sendiri. Ada banyak perasaan yang harus diperhatikan, ada suami, mertua, orang tua, dua keluarga besar, semua perlu diperhatikan.

Saatnya melatih husnuzon dan saatnya berbuat baik pada semua orang. Karena menikah itu menyatukan silaturahmi dua keluarga. Kita bukan hanya harus bijak, tapi harus bijak-bijak. Tidak semua hal harus diutarakan, tidak semua hal harus diceritakan lagi pada orang lain. 

4. Seni, Sabar, dan Syukur

Menjalankan pernikahan itu banyak seninya. Setiap hari kita belajar untuk mengenal pasangan dan juga untuk selalu memperbaiki diri. Banyak yang harus dipahami dan dimengerti. Hal menyebalkan dan hal yang sebenarnya lucu itu beda tipis, tergantung bijaknya kita meletakkan sudut pandang. Niatkan untuk ikhlas melakukan apapun, karena semua bisa bernilai ibadah. 

Menikah itu seni, dinamis, dan memerlukan pemikiran yang fleksibel. Menjalankannya tidak boleh saklek dan membuat bengkok pasangan. Ikuti kepribadian pasangan, cara kerja pasangan, yang penting kita punya tujuan yang sama, yaitu meraih ridha Allah S. W. T. Bisa dibayangkan jika A harus A, hal kecil saja bisa jadi konflik. Tapi syukurlah saya dan suami merusaha secepat mungkin beradaptasi, agar kami bisa sama-sama bergerak bersama menuju kebaikan. 

Hati harus selalu dibersihkan dan diisi dengan banyak dzikir. Akan ada banyak konflik kecil, bisa dari perbedaan dengan pasangan atau perbedaan antara orang tua dan mertua. Makanya kita harus selalu bersabar, karena ini hanyalah ujian karena kita ingin menanam buah yang manis.

Sabar ketika berpisah dengan suami, sabar ketika menanti hadirnya buah hati, dan sabar-sabar lainnya kini hadir menghadirkan kedekatan yang lebih dengan Allah yang Maha Kuasa. Saat sehabis shalat, atau ketika hujan, rasanya nikmat Allah begitu dekat, nikmat untuk bisa berdoa dan mendekat denganNya. Inilah yang membuat kita harus banyak bersyukur. Bisa lebih dekat dengan Allah, punya temen seperjuangan untuk beribadah, maka nikmat Allah manakah yang engkau dustakan? (QS 55:13)

Belum banyak yang bisa saya ceritakan. Tapi pernikahan ini sangat saya syukuri. Kesabaran dalam penantian ternyata membuahkan hasil yang manis. Punya pasangan yang satu frekuensi dalam beribadah dan punya gairah meningkatkan amalan yang sama itu bagi saya adalah nikmat Allah yang luar biasa. Alhamdulillah..

Semangat bagi yang belum menikah, semoga disegerakan. Isilah hari-hari dengan amalan dan doa, karena Allah kelak akan mempertemukan kita dengan seseorang yang tepat, di waktu yang tepat. Bersiaplah dengan bebenah agar bisa menyambutnya.
Berjuanglah karena perjalanan masih sangat panjang. Semoga kita bisa terus menyalakan letup-letup semangat. Semoga Allah selalu membawa keberkahan dalam setiap detik perjalanan rumah tangga kita.
 Amin.. 

.

.

.

Dari seorang istri, yang sedang belajar menjadi istri sholehah untuk suaminya.

Lembang, 23 Januari 2017